Breaking News

Wednesday, March 25, 2020

Seperti Apa Rasanya Terserang Virus Corona? Begini Penjelasan Dokter Positif Covid 19

Virus pada dasarnya adalah bagian dari bahan genetik yang harus menyerang tubuh makhluk hidup untuk dapat bereproduksi [Alissa Eckert, MS; Dan Higgins, MAM / CDC / Selebaran via Reuters]
KERINCI, KE - Seorang dokter menjelaskan bagaimana COVID-19 menyerang tubuh dan mengapa itu bisa membuat kita merasa sangat tidak enak.

Dr Clare Gerada, seorang dokter umum berusia 60 tahun dan mantan ketua Royal College of GPs di Inggris, terjangkit corona virus. Dia mengatakan itu adalah “yang terburuk yang pernah saya rasakan” dan “lebih buruk daripada melahirkan.” “.

Dia dinyatakan positif COVID-19 dan menulis tentang pengalamannya tentang penyakit itu di internet .

Syukurlah Dr Gerada membuat pemulihan penuh tetapi mendengar langsung bagaimana rasanya penyakit membuat saya berpikir tentang bagaimana virus menyerang tubuh dan mengapa itu membuat kita merasa sangat buruk.
Personil medis membantu pasien di dalam rumah sakit Spedali Civili di Brescia, Italia pada 13 Maret 2020 [REUTERS / Flavio Lo Scalzo / File Foto]
Mengapa kita demam dan batuk? Dari mana datangnya sakit tenggorokan dan mengapa beberapa orang menderita diare? Untuk memahami ini, kita perlu memahami bagaimana virus mengendalikan tubuh kita.

COVID-19 seperti semua virus lain yang memerlukan inang – dalam hal ini tubuh manusia – untuk membantunya berkembang biak dan menyebar. Virus pada dasarnya adalah sepotong materi genetik yang tidak bisa berbuat banyak sendiri. Ia harus menyerang tubuh makhluk hidup agar bisa berkembang biak – tanpa ini ia akan mati.

Baca Juga : Stok APD Minim, Dokter di Jambi Gunakan Jas Hujan Tangani Pasien Corona

Virus tidak sama dengan bakteri, karena ia tidak perlu makan, minum, mengeluarkan limbah atau istirahat. Ia hanya memiliki satu pekerjaan dan itu adalah untuk mereproduksi dengan menggandakan dirinya sendiri, tetapi ia hanya dapat melakukannya setelah menemukan host yang sesuai.

COVID-19 bukan satu-satunya jenis coronavirus yang ada. Jenis coronavirus lainnya termasuk coronavirus sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV) dan coronavirus sindrom pernafasan akut yang parah (SARS-CoV).

Semua jenis coronavirus dapat ditularkan dari hewan ke manusia – karakteristik yang dikenal sebagai zoonosis. COVID-19 diperkirakan berasal dari pasar satwa liar di Tiongkok.

Virus COVID-19 berbentuk bulat dengan mahkota atau “korona” paku berbentuk-klub pada permukaannya, karenanya namanya.

Seperti halnya semua virus, rute utama penularan COVID-19 coronavirus adalah melalui tetesan. Orang yang terinfeksi batuk atau bersin dari tetesan ini; mereka sarat dengan virus dan orang lain menghirupnya atau menyentuh permukaan tempat tetesan telah mendarat, kemudian menyentuh wajah mereka dan menghirupnya, dan, voila, mereka telah mengontraknya.

Perjalanan coronavirus

Begitu Anda menarik napas dalam, virus dengan cepat melakukan perjalanan ke belakang tenggorokan dan hidung Anda.

Lapisan hidung dan tenggorokan disebut mukosa dan inilah yang dilampirkan oleh paku-paku berbentuk klub itu sebelum mulai bekerja.

Ketika mencapai bagian belakang hidung Anda, virus COVID-19 akan mengambil alih sel-sel lorong hidung Anda. Ini akan masuk ke dalam mereka dan memprogram ulang mereka untuk berhenti melakukan pekerjaan apa pun yang mereka lakukan dan hanya berfokus pada membuat lebih banyak virus COVID-19.

Setelah sel itu menghasilkan lebih banyak virus daripada yang dapat dipegangnya, virus itu akan meledak dan menempelkan diri ke sel-sel yang berdekatan, menggunakannya sebagai platform untuk reproduksi dan siklus berulang.

Penghancuran sel-sel ini di hidung dan tenggorokan Anda menyebabkan batuk kering dan sakit tenggorokan. Rasa sakit yang Anda rasakan adalah tanda bahwa sel Anda dalam kesulitan dan sedang dihancurkan.

Berikutnya adalah demam.

Pada saat ini, sistem kekebalan tubuh Anda telah menyadari ada benda asing di dalam diri Anda. Diperlukan sampai sekarang untuk hal ini terjadi karena ketika benda asing baru memasuki tubuh, dibutuhkan waktu bagi sistem kekebalan Anda untuk mengenalinya dan memulai respons kekebalan. Namun, ketika itu terjadi, sel-sel memori juga diproduksi yang berarti jika virus mencoba lagi di masa depan, sistem kekebalan tubuh Anda akan merespons lebih cepat.

Bahan kimia yang disebut pirogen dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh. Ini menginstruksikan otak Anda untuk menaikkan suhu tubuh – memberi Anda demam tinggi 37,8 Celcius atau lebih tinggi.

Demam membantu tubuh memicu bagian lain dari sistem kekebalan tubuh Anda untuk mulai bekerja dan juga menciptakan lingkungan yang tidak menguntungkan atau bermusuhan untuk virus. Ada argumen bahwa demam sebenarnya membantu melawan infeksi tetapi karena mereka cenderung membuat kita merasa tidak sehat, kita mencoba untuk menurunkannya.

Alasan mengapa orang melaporkan merasa sangat buruk dengan virus ini adalah tingkat di mana orang ini menggandakan dirinya dan kemampuan agresifnya untuk menyerang tubuh.

Syukurlah, demam, batuk dan kemungkinan sakit tenggorokan adalah di mana gejalanya akan berakhir bagi kebanyakan orang. Dalam lima hingga tujuh hari sistem kekebalan tubuh Anda akan merespons cukup untuk sekarang dapat menghancurkan virus dan Anda akan pulih.

Ketika komplikasi terjadi

Namun, ada beberapa orang yang sistem kekebalannya tidak dapat merespons dengan cepat dan virus akan terus menyebar setelah tahap ini. Ini adalah orang-orang yang immunocompromised atau memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya .

Ketika virus menggandakan dan menginfeksi lebih banyak sel di dalam tubuh orang-orang ini, ia bekerja dengan cara menuruni saluran udara menuju paru-paru. Di sini ia menyerang sel-sel di paru-paru, membuatnya sulit bagi paru-paru untuk melakukan tugasnya mengambil oksigen dan menghilangkan karbon dioksida. Karena itu, paru-paru Anda akhirnya bekerja lebih keras dan Anda akan merasa sesak napas.

Inilah sebabnya mengapa coronavirus dikaitkan dengan kesulitan bernapas – karena sel-sel yang bertanggung jawab untuk fungsi pernapasan kita terganggu.

Baca Juga : Bupati Cantik Ini Positif Terinfeksi Virus Corona

Orang-orang merasakan dada mereka mengencang; mereka tidak dapat bangun dari tempat tidur karena tubuh perlu menghemat energi dan rasa sakit serta rasa sakit umum bertahan saat tubuh mengalihkan semua sumber daya energi untuk melawan infeksi.

Ketika virus COVID-19 menyerang semakin banyak bagian paru-paru, mereka menjadi meradang dan mulai mengisi dengan cairan dan nanah – Anda kemudian menderita pneumonia.

Jika paru-paru membengkak lebih jauh dan mengisi dengan lebih banyak cairan, pasien mungkin memerlukan ventilator dan, sayangnya, ada risiko kematian jika paru-paru menyerah sama sekali.

Beberapa orang telah melaporkan diare sebagai salah satu gejalanya dan itu karena virus Covid-19 mungkin dapat keluar dari saluran hidung Anda dan bepergian sejauh usus Anda, menyebabkan masalah di sana juga. Bahkan orang dengan gejala ringan dapat mengalami diare.

Ini berarti ada sedikit risiko penularan virus melalui feses, sesuatu yang sedang diselidiki secara mendesak oleh para profesional medis saat ini.

Situasinya terus berkembang setiap saat dan kami mempelajari hal-hal baru tentang virus ini setiap hari. Namun, penting untuk menekankan bahwa kebanyakan orang akan pulih dengan gejala ringan hingga sedang dan akan membangun kekebalan terhadap COVID-19.

Inilahjambi.com

No comments:

Post a Comment

Halaman